Inilah Fase Kejam Rokok Merusak Tubuh

Untuk para perokok sebaiknya merenungkan tulisan ini.

Biasanya sebatang rokok akan habis dalam 10 kali hisapan atau sekitar 5 menit. Cukup 5 menit, hanya sebentar tapi waktu yang penuh malapetaka bagi organ-organ tubuh Anda.

Sebatang rokok yang diisap seseorang akan habis dalam 10 embusan dan dalam waktu lima menit. Akan tetapi, dalam tempo sesingkat itu ada 4.000 jenis zat kimia yang merasuki organ-organ tubuh. Lihat reaksi apa yang terjadi ketika kita merokok.




10 Detik Pertama

Pada isapan pertama, asap rokok akan masuk ke mulut dan meninggalkan lapisan cokelat tipis di gigi. Gas bersifat toksik seperti formalin dan amonia yang terhirup akan membuat sistem imun menjadi waspada sehingga terjadi inflamasi. Begitu memasuki tenggorokan, asap rokok akan melambatkan cilia, alat penyapu kecil yang bertugas untuk membersihkan sistem pernapasan dari partikel berbahaya. Sementara itu, nikotin yang naik ke udara langsung masuk ke pembuluh darah melalui jutaan kapiler di dalam paru-paru. Ketika nikotin memasuki kelenjar adrenal, tubuh akan merasakan sentakan energi yang memicu pengeluaran adrenalin sehingga tekanan darah dan detak jantung meningkat.

Akibatnya, jantung kesulitan untuk mengendur di antara detak jantung sehingga risiko untuk terkena stroke pun meningkat. Pada saat yang sama, karbon monoksida dari asap rokok akan mulai menumpuk di dalam darah sehingga kemampuan tubuh untuk mengirimkan oksigen ke organ vital berkurang. Melalui peredaran darah, nikotin memasuki otak dan direspons sel saraf tertentu dengan cara pelepasan secara deras neurotransmiterdopamin yang memberikan perasaan enak. Ini sebabnya merokok menimbulkan rasa ketagihan.

Setelah 5 Menit

Setelah level dopamin kembali normal, tubuh menginginkan perasaan high lagi meski kita tidak menyadarinya. Bila kita sering memuaskan keinginan tersebut, otak akan terbiasa dan mulai muncul rasa ketagihan. Akibatnya, akan sulit bagi Anda untuk berhenti merokok. Meski rokok Anda sudah dimatikan, di dalam tubuh masih menumpuk kandungan beracun untuk 6-8 jam ke depan.

Nikotin dan karbon monoksida dalam rokok akan meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah, sehingga merusak jantung dan pembuluh darah. Hal ini merupakan faktor risiko terjadinya serangan jantung dan stroke. Aliran darah melambat, menghalangi pasokan oksigen ke kaki dan tangan dan membuat seseorang rentan terhadap risiko terjadinya tromboflebitis (peradangan dan pembekuan dalam pembuluh darah, paling sering terjadi didaerah kaki dan lengan). Apabila tidak diobati, banyak perokok berakhir dengan kaki yang harus diamputasi.

Seorang perokok biasanya menghirup secara dalam-dalam dan menahan asap dalam jangka waktu yang lama dalam paru-paru mereka sehingga menyebabkan tar akan berada lebih dalam di paru. Karbonmonoksida akan mengganggu peredaran oksigen dalam otot, otak dan jaringan tubuh sehingga membuat jantung bekerja lebih keras. Seiring dengan waktu saluran pernapasan akan membengkak dan membuat aliran udara ke paru-paru menjadi lebih rendah.

Menjadi perokok aktif atau perokok pasif untuk jangka panjang dapat menimbulkan bahaya serius pada jantung Anda. Tekanan darah melonjak dan jantung harus bekerja lebih keras setiap hari.

Kolesterol menyebabkan penyempitan dan pengerasan pembuluh darah, dan kemudian mencegah aliran oksigen ke jantung dan seluruh tubuh. Oleh karena itu, jantung akan bekerja sangat ekstra hingga dapat menyebabkan serangan jantung.

(dari berbagai sumber)
Labels: info, kesehatan

Terimakasih telah membaca Inilah Fase Kejam Rokok Merusak Tubuh . Silahkan bagikan...

0 Comment for "Inilah Fase Kejam Rokok Merusak Tubuh "

suara21.com. Powered by Blogger.
Back To Top