Mbah Gini, Penjual Sapu Lidi Tidur Bersama Ayam dan Kotoran

Adakah warga Malang, Jatim Yang berkenan bantu ??



Mbah Gini, Penjual Sapu Lidi yang Jarang Laku, Tidur Bercampur Ayam dan Kotoran di sekeliling..

Mbah Gini 10 Tahun lebih Hidup Sendirian Tanpa penerangan Listrik dan tak ada bantuan dari Rt/rw setempat.

Tinggal di desa SANAN KERTO RT.11 RW.02 TUREN MALANG JAWA TIMUR

Sehari hari mencari Daun kelapa Untuk di jadikan sapu lidi dan sapu lidi bliau pun juga hampir tidak ada yang beli hanya apa bila ada tetangga yang kasihan saja yang mau membeli sapu lidi bliau.

Bliau tidur bersama ayam peliharaannya dan di tempat tidur bliau penuh dengan kotoran ayam, bagi bliau tempat itu sudah nyaman.. piring, panci, pisau, wajan nya sudah berkarat namun masih digunakan untuk memasak.
Tiap hari hanya makan nasi saja jarang sekali ada Lauknya, sering Mbah Gini memakan Nasi yang sudah Berair dan sudah basi.

Rekan relawan yang berkunjung ke rumah Mbah Gini, tak tahan ingin nangis melihat bliau yang sangat lahap sekali memakan nasi yang sudah basi dan sedikit tercampur kotoran ayam dan tidak ada lauknya, dan ketika ditanya MBAH ANAKE SAMPEAN NANGDI MBAH ( Putranya mbah dimana ? )

Mbahnya tidak langsung menjawab Mbahnya langsung nangis dan berkata.

AKU WES 10 TAU LUWIH ORA TAU DI TEMONI ANAKU Nak.. ANAKKU SEK URIP UMAE DI SANDINGE MASJID TIBAN TUREN.
( Saya sudah 10th lebih tidak ditemui anak saya, anak saya masih hidup ,rumahnya disamping masjid Tiban Turen)
Langsung rekan relawan menyetop pertanyaan agar mbah Gini tidak Nangis lagi.

Beliau sering ngomong sendiri sama ayamnya dalam kegelapan malam karena sepi tidak ada teman.

Untuk mengetahui kondisi real Mbah Gini silakan hubungi :
Kak Mifta di No. Hp 082245715151

Sebarkanlah Jika Peduli, Mungkin Mereka Bisa Membantu Mbah Gini

Sumber @indonesiabertauhid
Labels: info, kisah, renungan

Terimakasih telah membaca Mbah Gini, Penjual Sapu Lidi Tidur Bersama Ayam dan Kotoran . Silahkan bagikan...

0 Comment for "Mbah Gini, Penjual Sapu Lidi Tidur Bersama Ayam dan Kotoran "

suara21.com. Powered by Blogger.
Back To Top